Belajar Memotret

Ini tulisan iseng aja. Ceritanya, Sinte istri saya punya kamera baru bulan lalu. Dia memang sudah lama cita-cita beli kamera lagi, memang dia suka memotret. Waktu dia baru mulai kerja sekitar dua bulan lalu, dia langsung bilang mau beli kamera baru yang bagus, mengganti kamera Pentax-nya yang lama. Kamera Pentax yang lama itu, dia beli waktu kami tinggal di Australia saat saya kuliah S-2.

Dulu juga begitu. Dia dapat kerja di perusahaan katering yang mensuplai makanan buat Qantas, perusahaan penerbangan Australia itu. Bagian bikin-bikin kue, pastry dan semacamnya. Begitu gajian, beli kamera dia. Tapi, Pentax-nya rusak pas sebelum berangkat ke sini. Jadilah waktu tiba di sini akhir tahun 2005, beli kamera digital yang simpel saja. Sebelum duitnya kumpul untuk beli kamera yang agak ‘serius’….:-)

Sebelum beli lagi bulan lalu, lama juga dia survey kamera-kamera online. Banyak sekali review dari beragam jenis kamera yang dia baca di internet. Keperluannya ya supaya bisa tahu mana kamera yang bisa memenuhi hobinya, juga pastinya untuk menyesuaikan dengan budgetnya.

Kebetulan sekali, tiba-tiba saya terhubung kembali dengan seorang sobat lama jaman kuliah di Bandung dulu. Dulu teman kost di Bandung, namanya Nyoman. Orang Hindu Bali asli. Nyoman teman sebelah kamar di kost-an, partner in crime masa ugal-ugalan dulu…he..he.

Dulu itu dia rajin sekali ke pura di Cimahi. Mungkin juga sekalian cari-cari jodoh…he..he. Kebayang juga, di tengah masyarakat mayoritas Islam seperti kita, susah betul bagi mereka yang beragama minoritas untuk mencari jodoh yang se-agama. Salah satu cara mencari, ya rajin ke pura….he..he. Sama lah dengan anak muda lain. Dulu waktu saya masih ‘muda’, banyak juga teman yang pulang tarawih di masjid melakukan pedekate….he..he.

Senang juga berhubungan kembali dengan Nyoman. Yang terpenting, Nyoman hobinya fotografi dari dulu. Jadi kami bisa tanya-tanya juga sama dia. Setelah obrol-obrol lewat Yahoo Messenger dengan Nyoman, akhirnya istri saya memutuskan beli Nikon. Nyoman cukup puas dengan Nikon D50 kepunyaan-nya. Foto-fotonya bagus, dan dia hobi sekali hunting foto. Fotonya di Bali bagus-bagus, ya mungkin karena dia asli Bali jadi bisa tahu dimana tempat obyek foto yang bagus. Flickr-fotonya Nyoman bisa dilihat di sini.

Kami sendiri akhirnya memutuskan membeli Nikon D40x. Waktu baca-baca buku panduannya, ternyata banyak sekali features-nya. Saya jadi tertarik juga belajar motret. Kayaknya seru juga motret sana motret sini, mumpung lagi di negeri orang. Nyoman kasih rekomendasi buku fotografi karangan Bryan Peterson judulnya Understanding Exposure. Sudah saya beli dari Amazon, bareng dengan buku-buku kuliah lain yang saya beli. Memang libur musim panas sudah mau selesai, kuliah mulai dua minggu lagi. Jadi beli buku-buku kuliah sekalian dari Amazon supaya biaya kirim lebih murah.

Ternyata betul juga kata teman saya itu. Buku berjudul Understanding Exposure ini sangat aksesibel untuk pemula (mungkin pemula juga nggak pas, karena saya baru mau jadi pemula..he..he) seperti saya. Saya sih senangnya dipotret, bukan memotret. Makanya di rumah, foto yang ada istri saya jarang, karena dia yang senang memotret….:-)

Weekend kemarin kami jalan-jalan ke toko buku Borders. Biasanya cuma baca-baca aja disitu, sambil minum kopi. Tapi kemarin saya beli buku satu lagi soal potret memotret ini, pengarangnya sama. Judulnya “Understanding Digital Photography: Techniques for Getting Great Pictures”. Nah, sudah ada dua buku, bisa-bisa malah kebanyakan teori nggak bisa praktek. Weekend depan rencananya mau hunting obyek foto di Chicago. Bisa praktek motret, nggak tahu gimana hasilnya nanti. Kalau buruk, ya biar istri aja yang punya hobi motret. Saya bagian dipotret sajalah…:-)

5 Tanggapan to “Belajar Memotret”

  1. yus ariyanto Says:

    mas, istri sampeyan namanya siapa? kok cuma disebut “istri saya” atau “dia”…he..he..

  2. philips vermonte Says:

    he..he..emang sampeyan nggak kenal?..Gw ngikutin tulisan di blog elu. Elu kan juga selalu nulis “ibu kalian”…Nah….Tapi ya udah, gue tambahin nama tuh…

  3. Miming Says:

    Bos, ini Gaffar, tp numpang pake namanya Miming. Kata dia biar kebaca sm Sinta dan buka blog dia hehehe… salam buat Sinta kata Miming. Oya, kalau bukunya Peterson sdh khatam, kirim ke Perth ya… sy juga lg belajar motret mengoptimalkan tombol di kamera :-))

  4. ladangkata Says:

    saya juga baru beli D40X..seru..apalagi pas belajar pake ISO nya..untuk pengaturan cahaya. bagi pemula, kamera ini banyak yang bisa diexplore..

    selamat motretttt…

  5. wie Says:

    Halo Pak Phillips,

    wah!! baca postingan ini saya jadi inspired! hehehe, dari dulu tersobsesi jadi fotografer jagoan, tapi sperti Anda, saya lebih sering memilih diri sndiri sebagai objek kamera hape, akhirnya…karena kemampuan memotret dengan kamera masih di level pre-beginner.

    Anyway, sebenarnya saya menemukan blog ini saat mencari alamat informasi tulisan dan alamat email Anda di Google. saya mantan mahasiswa HI, dan pernah baca Indonesian Quarterly nya CSIS yang ada tulisan Anda di jaman saya kuliah dulu (tentang small arms). Sekarang saya sudah bekerja, dan terkait dengan pekerjaan tersebut saya merasa sangat perlu untuk menanyakan beberapa hal terkait isu small arms kepada Anda. Nah…jika tidak keberatan, mohon informasi alamat email Anda yang bisa dihubungi.

    Oh ya, email saya: wiejil@bina-damai.net

    Sebelumnya, terimakasih.

    salam,

    wiejil
    on the slope of a volcano

    ps: heran, kok saya malah ngasi komentar postingan yang ga terkait ilmu HI sama sekali yah?? :D

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: