Archive for Mei, 2006

Lessons from Venezuela

Mei 29, 2006

Democracy interrupted: Lessons from Venezuela
Jakarta Post, May 24, 2002
Philips J Vermonte, Centre for Strategic and International Studies, Jakarta.

A study conducted jointly by two respectable institutions, the Institute for Economics and Social Research, Education and Information (LP3ES) and the Center for the Study of Development and Democracy (Cesda), concludes that the Indonesian Military (TNI) is still a major political player in the country’s politics.

The study reveals that the TNI is still trying to reassert its political control over the civilian leadership (The Jakarta Post, May 10). The question of putting the military under civilian control frequently appears in the process of democratization.

Unfortunately, in the case of Indonesia, the cohesiveness of civilian leadership as the principal requirement of erecting civilian supremacy is non-existent.

It is represented at least in continuing debates on the amendment process of Indonesia’s constitution.

The growing tendency from some part of civilian elites in the parliament to stop the process raises speculation that there will be a constitutional crisis, which many remind that the similar situation in the 1950s provided an entry point for the TNI to increase its social and political control.

Regarding this matter, recent political event in Venezuela provides lessons for Indonesia. The coup against the incumbent president Hugo Chavez aborted, then Chavez was able to regain his presidency. He revives his power with even more support from the armed forces, as well as from the Venezuelan people at large.

As widely reported, the saga begun when Chavez appointed new board of directors of the country’s state-owned companies. Venezuela’s trade unions protested the decision, organized a massive demonstration that turned into chaos after Chavez’s supporters faced off with the anti-government demonstrators. Amidst the crisis, a clique consisted of top officials within the Venezuelan armed forces, declared its opposition to the president, demanded him to resign and installed Pedro Carmona — a civilian businessman — after the clique detained Chavez.

What had been seen in Venezuela was a mixture between mass and electoral politics. Thousands of people were on the street demanding Chavez to resign.

It therefore created a room for the military group to maneuver and overthrew the democratically elected president. In the very next day, thousands of Chavez supporters took on to the street triggered a political turmoil that finally forced Pedro Carmona to resign.

The Venezuelans, who may initially tolerate the attempted coup, were disappointed by Carmona’s decisions to dissolve the National Assembly and also the Supreme Court. These decisions, in the view of the Venezuelan people, obviously threatened the country’s democracy. Moreover, it would create precedent of coup and counter-coup, which in fact had been substantially reduced not only in Venezuela, but also in most of the Latin American countries for almost a decade.

It is worth noting that Venezuela has developed a modern electoral political system since the death of the former leader Juan Vincente Gomez, who ruled the country with iron hands, in 1935. Since then, as observed by Kornblith and Levine in their work Venezuela: The Life and Times of The Party System (1995), political parties has always been at the center stage of the Venezuelan politics.

Although surely there were periods of ups and down, the Venezuelan democracy continuously undergoes reform, including the one to make political parties “more participatory and subject to democratic control”. The reform program carried out during 1980s has created more channels for citizen participation. As a result, democracy in Venezuela has become what Juan Linz and Alfred Stepan termed as “the only game in town”. The Venezuelan people value democracy as procedural norms, as well as a source of legitimacy for anyone or any group seeking for power. In short, in the eyes of most Venezuelans, the only legitimate way to assume power is through democratic election.

Interestingly, Chavez’s journey to the presidency is a pertinent example of the above statement. As a lieutenant colonel of the armed forces, Chavez staged a coup back in 1992, He failed, but was fortunate enough that president Rafael Caldera at that time granted an amnesty for him in 1994. Then, in the 1998 general election, Chavez secured the majority of the votes, which finally elevated him to the presidency.

It is crystal clear that for democracy to survive there must exist at least two conditions. First, democratic norms and procedures must be acknowledged both by leaders and people. Therefore, building a healthy party system must be regarded as a high priority. The healthy party system is needed for ensuring that political change will only occur in a democratic way. Second, the party system must be able to channel, defend and articulate the interest of the people, not the interest of the small circle of parties’ elites.

There is another important lesson. The existing discussion on democratization has mostly focused on domestic challenges that can support or impede the successful efforts of the entire democratization process. However, the international dimension also needs to be taken into account, as it appeared in the case of Venezuela.

The Organization of American States (OAS) was quick to condemn the political move of Pedro Carmona and the military. It was widely regarded in the region as a coup. The statement was not surprising, since its members had agreed multilaterally at their annual meeting in 1991 “to adopt any measures deemed appropriate to restore democracy if one of their members were to be overthrown by non-constitutional means”. The organization just recently renewed this important agreement.

In its new Inter-American Democratic Charter signed in September 2001, the members reinforce the previous agreement that the organization will never legitimize an unconstitutional interruption of the democratic order or an unconstitutional alteration of the constitutional regime occurred in any one of its member countries. The new charter stipulates several measures that can be taken by the Organization in dealing with such a case, including the postponement of the membership of the particular country.

Such a strong commitment certainly comes from a notion that democracy is the rights of the people of the American continent.

The same is apparently true for people in Indonesia and in Southeast Asia. Indonesia is at the point of no return to continue the democratization process. How the OAS handled the attempted coup in Venezuela presents another lesson that one possible way to guard our own democratization process is by promoting an environment conducive for the consolidation of democracy under the framework of regional organization,

Indonesia might seek support if there is any unconstitutional attempt to alter our newly established democratic system.

Wacana Sosial Demokrasi

Mei 29, 2006

Membangkitkan (Kembali) Wacana Sosial Demokrasi
Sinar Harapan, Rabu 29 Agustus 2001
Oleh Philips Jusario Vermonte

Tiga dekade lalu, Herbert Feith dan Lance Castles mempublikasikan buku Indonesian Political Thinking: 1945-1965 yang merekam pemikiran politik di Indonesia. Dalam buku itu, Feith dan Castles menyimpulkan bahwa sampai pada tahun 1965, terdapat lima aliran pemikiran politik di Indonesia. Kelima aliran tersebut adalah Islam (yang ketika itu direpresentasikan oleh partai NU dan Masyumi), sosial demokrasi (sosdem) , tradisionalisme Jawa, nasionalisme radikal (diwakili PNI), dan komunisme (PKI).

Dari kelima pikiran tersebut, tiga diantaranya masih bertahan (Islam, tradisionalisme Jawa, dan nasionalis) yang tersebar ke dalam berbagai partai dan organisasi politik. Cukup mengherankan bahwa pemikiran sosdem surut dari jagad pemikiran politik Indonesia.

Salah satu alasan surutnya pemikiran sosdem adalah trauma politik atas pemberontakan PKI tahun 1965. Bangsa Indonesia cenderung menjadi alergi terhadap ide-ide sosialisme. Ditambah lagi dengan kecenderungan untuk serta merta mengasosiasikan sosialisme dengan komunisme, yang merupakan dua hal yang tidak sama. Walaupun keduanya merupakan varian dari sosialisme, namun keduanya tidaklah berjalan seiring. Komunisme adalah varian paling ekstrim dari sosialisme. Di Indonesia, para penganjur sosdem seperti Hatta dan Sutan Sjahrir misalnya, pada kenyataannya adalah musuh politik PKI yang terbesar.

Ide sosdem berkembang dari gerakan-gerakan buruh di Eropa. Namun, Hatta (1956) meyakini bahwa ide sosdem bisa diobservasi dari jauh dan bisa dikonfirmasikan kesesuaiannya dengan keadaan di Indonesia. Tokoh yang dianggap berpengaruh mengembangkan ide sosdem adalah Eduard Bernstein. Lewat bukunya Evolutionary Socialism (terbit tahun 1899), Bernstein menyerang ide-ide Marx yang memiliki berbagai kontradiksi internal dan bertentangan dengan demokrasi. Kaum sosialis, menurut Bernstein, harus mentransformasi masyarakat menuju keadilan sosial dengan cara-cara demokratis, bukan revolusioner seperti digagas Marx.

Berbeda dengan Marx yang meyakini bahwa institusi negara akan menghilang (whither away) digantikan kekuasaan proletariat, Bernstein berargumen bahwa institusi negara harus dipandang sebagai mitra. Dengan demokrasi politik, negara akan bisa diyakinkan untuk mengakomodasi hak-hak ekonomi dan politik kelas masyarakat yang terpinggirkan oleh kapitalisme.

Daur Ulang Pemikiran Sosdem

Gagasan Anthony Giddens, lewat dua bukunya, The Third Way: the renewal of social democracy (1998) dan sekuelnya The Third Way and its critics (2000), telah memicu pembaruan atas ide-ide sosdem. Ide klasik sosdem adalah orientasi mengatasi kesenjangan sosial ekonomi; perluasan kesempatan partisipasi kaum yang kurang beruntung; mewujudkan keadilan sosial dan demokratisasi. Kaum sosial demokrat, tulis Giddens, harus merevisi pandangan sosdem klasik untuk menghadapi paham neo-liberalisme yang kapitalistik.

Dua feature utama dari pandangan sosdem klasik adalah pemanfaatan kekuasaan negara untuk meng-counter laju bisnis swasta dan fokus pada upaya mengurangi kesenjangan material, antara lain melalui pajak progresif serta pengarahan negara (state provision) dalam pemberian jaminan pendidikan, kesehatan, pensiun dan jaminan kesejahteraan (welfare) lain untuk warga negara. Sementara, feature utama dari neoliberalisme menurut Giddens adalah pereduksian peran negara secara substansial dan reformasi sistem jaminan kesejahteraan untuk meningkatkan peran pasar (market provision) didalam bidang jaminan-jaminan kesejahteraan.

Sebagai alternatif bagi keduanya, Giddens mengemukakan gagasan sosdemnya yang : menolak intervensi negara, menolak ”practical equality” sebagai cita-cita sosdem, dan mempromosikan redistribusi kesempatan sebagai solusi mengatasi inequality.

Bila dihadapkan pada konteks Indonesia, pemikiran Giddens perlu dikritik. Pemikiran Giddens tampak sangat tipis perbedaannya dari pemikiran neo-liberal, sehingga sulit ditemukan signifikansinya. Disamping itu, tampaknya Giddens menganggap kesenjangan sebagai sesuatu yang ”given”. Akibatnya, persamaan (equality) bukanlah tujuan dari politik Third Way. Third Way tidak ditujukan untuk me-redistribui kemakmuran (wealth) dan pendapatan (income). Oleh Giddens, persamaan hanya diterjemahkan sebagai redistribusi kesempatan (opportunities),

Di Indonesia, dimana margin bawah kesenjangan masih rendah, cita-cita persamaan melalui redistribusi pendapatan dan kemakmuran tentu tetap relevan. Sementara itu, redistribusi kesempatan hanya bisa diwujudkan melalui pendidikan. Dalam hal ini, gagasan Third Way untuk mengurangi intervensi negara menjadi tidak relevan. Di Indonesia, peran negara justru sangat dibutuhkan dalam bidang pendidikan. Secara praktis, dalam terma sosdem, bila tingkat dan kualitas pendidikan warga negara semakin tinggi, akan semakin tinggi pula tingkat job-security.

Bung Hatta dalam sebuah pidatonya berjudul Colonial Society and the ideals of social democracy telah lama menegaskan bahwa demokrasi dan kapitalisme Barat telah meninggalkan cita-cita Revolusi Prancis. Penyebabnya adalah setelah revolusi Prancis membebaskan (liberate) indvidual dari cengkeraman feodalisme, dimensi equality dan fraternity dilupakan.

Oleh karena itu, demokrasi di Indonesia harus disandarkan pada ciri masyarakat Indonesia yang kolektivistik dan tidak boleh dibiarkan menjadi demokrasi elitis. Akar kolektivisme kita mudah ditemukan, misalnya di Minangkabau dengan konsep nagari-nya. Selain itu, dibanyak daerah, demokrasi di desa-desa di Indonesia dulu tetap bisa survive, walaupun diperintah oleh raja-raja feodal atau pemerintah kolonial.

Sebab utamanya adalah bahwa ketika itu faktor produksi terpenting masyarakat agraris yaitu tanah, tetap dimiliki penduduk desa secara kolektif. Dalam konteks kekinian, kata kuncinya adalah transparansi dan akuntabilitas publik. ***

Penulis adalah peneliti Centre for Strategic and International Studies –CSIS, Jakarta).

Hegemoni Amerika

Mei 29, 2006

Kompas, Kamis, 20 September 2001

Hegemoni Amerika: Dari Ibnu Khaldun ke Huntington

Oleh Philips Jusario Vermonte

“When there is a general change of conditions, it is as if the entire creation had changed and the whole world been altered, as if it were a new and repeated creation, a world brought into existence anew”.

Ibnu Khaldun, The Muqaddimmah

“American leaders should abandon the benign-hegemon illusion that a natural congruity exists between their interests and values and those of the rest of the world. It does not”.

Samuel Huntington,The Lonely Superpower

SERANGAN terorisme ke dua kota simbol kemakmuran Amerika Serikat pekan lalu menyisakan berbagai pertanyaan penting untuk dijawab dan dipikirkan ulang mengenai hegemoni. Setelah berakhirnya Perang Dingin yang dipicu oleh bubarnya Uni Soviet (US) tahun 1991, dunia menyaksikan pergeseran struktur politik global. Selama lebih dari 50 tahun, dunia terbelah dalam struktur bipolar, dengan AS dan US berada pada dua kutub yang berbeda secara diametral. Bubarnya US kemudian menyisakan sebuah kutub, yakni AS menjadi kekuatan dominan.

Sejak itu, para pemikir negara-negara Barat, berusaha keras mendefinisikan lingkup global yang baru tersebut dan bagaimana menempatkan AS sebagai sebuah hegemon dalam struktur baru tersebut. Dalam kaitan ini, adalah menarik untuk mengkaji pemikiran dari dua ilmuwan yang hidup dalam dua zaman berbeda, yakni Ibnu Khaldun dan Samuel Huntington. Walaupun tentu saja memiliki perbedaan, di antara keduanya toh terdapat kesamaan penting bahwa keduanya hidup dalam zaman yang sedang menjalani perubahan mendasar struktur global di ruang tempat keduanya hidup.

Ibnu Khaldun adalah seorang pemikir besar Muslim dengan karyanya yang legendaris, The Muqaddimah, yang hidup pada tahun 1300-an. Samuel Huntington adalah professor ilmu politik di Universitas Harvard yang salah satu bukunya, The Clash of Civilizations and the Remaking of World Order, mungkin merupakan buku yang paling banyak menjadi referensi dalam wacana tentang politik global pada tahun 1990-an.

Pemikiran Ibnu Khaldun

Pemikiran Ibnu Khaldun sangat relevan dengan situasi politik global saat ini. Hal ini tercermin dalam sebuah tulisan Robert Cox berjudul Towards a Posthegemonic Conceptualization of World Order: Reflections on the Relevancy of Ibn Khaldun (1992). Melalui Muqaddimah, Ibnu Khaldun mengelaborasi bibit-bibit kemunduran Islam dan jatuh bangunnya kekhalifahan. Di masa hidupnya, walaupun secara kultural Islam masih berada dalam zaman keemasan, namun basis material dari hegemoni Islam ketika itu telah melemah. Misalnya, wilayah-wilayah Islam di Afrika Utara menghadapi tantangan dari suku-suku nomaden tradisional di satu sisi, dan kekuatan Kristen di sebelah utara yang menguasai alur Mediterania di sisi lain.

Di masa itu, kekuatan Kristen dan Yahudi juga mulai tampil sebagai kekuatan perdagangan. Invasi Mongol dari Timur juga mengerosi struktur yang telah terbangun, kota-kota peradaban Islam termasuk sistem irigasi dihancurkan, dan pajak-pajak Mongol merusak administrasi Islam. Ketika itu, Ibnu Khaldun telah dikenal sebagai ilmuwan besar. Ia konon dimintai nasihatnya oleh Pedro the Cruel dari Sevila dan juga penakluk dari Mongol, Tamerlane. Namun, Ibnu Khaldun menolak permintaan tersebut.

Ibnu Khaldun menaruh perhatian besar pada konsep “negara” dalam pengertian yang luas, terutama berkaitan dengan kemunculan (emergence), kedewasaan (maturity), dan kemundurannya (decline). Ibnu Khaldun menyimpulkan bahwa ekspansi kekuasaan akan mendorong penguasa pada perilaku korup, kemewahan, suap dan berbagai dekadensi lain yang menjauhkan rezim penguasa dari rakyatnya dan akhirnya menjadi sebab dari kemundurannya sendiri. Pada dasarnya ia menyatakan bahwa proses-proses politik akan menghasilkan sebuah political order. Proses ini bisa saja gagal, namun bukan disebabkan oleh bentuk atau sistem politik yang digunakan, namun oleh ketidakmampuan (inadequacies) kultur yang dominan dalam struktur politik tersebut dalam menjawab persoalan persoalan yang ada. Kemunduran ini hanya bisa dicegah oleh enlightened individual yang bisa melihat dan menjawab persoalan secara jernih dan mengidentifikasi sebab-sebab kemunduran dari dalam (inside) lingkungannya sendiri.

Pemikiran Huntington

Benang merah yang sama bisa dijumpai dalam berbagai tulisan Samuel Huntington. Walaupun tulisan awalnya mengenai the clash of civilization di jurnal Foreign Affairs tahun 1993 dihujani kritik tajam, melalui bukunya The Clash of Civilization Huntington mengelaborasi lebih jauh persoalan dominasi dan hegemoni AS secara lebih adil. Dalam buku tersebut Huntington memperingatkan AS untuk bersikap open-minded terhadap the otherness, termasuk pada Islam, peradaban Timur pada umumnya dan berbagai peradaban lain. Pendeknya, ia bersikap bahwa AS harus menghindarkan sikap-sikap hegemonik.

Dalam tulisannya yang berjudul The Lonely Superpower di Foreign Affairs (1999), Huntington menyatakan bahwa walaupun Amerika sekarang menjadi satu-satunya superpower, hal itu tidak berarti bahwa dunia saat ini berstruktur unipolar, seperti yang dianggap oleh banyak pihak. Pengertian unipolar mensyaratkan kondisi di mana dunia hanya memiliki satu superpower, tidak adanya major power yang signifikan dan hanya terdapat banyak minor power. Dengan demikian, dalam sebuah struktur unipolar, sebuah superpower akan mampu secara efektif menyelesaikan berbagai isu internasional sendirian, dan tidak ada kombinasi kekuatan lain yang mampu mencegahnya.

Situasi saat ini jauh dari pengertian unipolar. Struktur unipolar hanya pernah terjadi pada kekaisaran Romawi abad kelima dan kekaisaran Cina pada abad kesembilan belas. AS tidak bisa, menurut Huntington, berilusi menjadi hegemon dalam sebuah sistem multipolar. Karena, ada berbagai negara dengan kekuatannya mampu mengedepankan kepentingannya sendiri vis-a-vis Amerika, walaupun tidak bisa menjangkau wilayah yang global sifatnya. Contohnya adalah kekuatan Jerman dan Perancis di Eropa, Rusia di Eurasia, Cina dan Jepang di Asia Timur, India di Asia Selatan, Iran di Asia Barat Daya, Brazil di Amerika Latin, Afrika Selatan, dan Nigeria di benua Afrika.

Sementara itu, di level ketiga terdapat kekuatan lain yang potensial berkonflik, baik dengan kekuatan regional maupun dengan AS sebagai superpower. Di dalamnya termasuk Inggris dalam kaitannya dengan Jerman dan Perancis; Ukraina dalam hubungannya dengan Rusia; Jepang dalam hubungannya dengan Cina; Korea Selatan dalam kaitannya dengan Jepang; Pakistan dalam hubungannya dengan India; Arab Saudi dengan Iran; serta Argentina dalam hubungannya dengan Brazil.

Dengan kenyataan semacam ini, sebenarnya struktur politik global lebih bercorak uni-multipolar. Sehingga, secara alamiah adanya sebuah negara superpower akan menjadi ancaman bagi major power yang lainnya. Bukan tidak mungkin major power beraliansi menghadapi superpower. Misalnya, berbagai kerja sama keamanan Rusia dan Cina; dan Cina dengan India; atau “segitiga strategis” Rusia, Cina, dan India. Uni Eropa pun bisa dipandang sebagai upaya mencegah AS mendominasi struktur dunia yang multipolar. Karena itulah Huntington menyarankan agar AS berhati-hati mengelola kekuatan dan kekuasaannya.

Intisari dari pemikiran Ibnu Khaldun dan Huntington adalah bahwa perdamaian (dunia) akan lebih stabil apabila kekuatan-kekuatan dunia berpikir lebih jernih, inklusif dan saling bekerja sama. Dengan demikian, pemikiran ini lebih dekat kepada pengertian struktur multipolar. Berkaitan dengan sikap AS pascateror minggu lalu, adalah sangat bijaksana apabila AS tidak mempertunjukkan kedigdayaan militernya untuk membumihanguskan Afganistan, yang dicurigainya mendukung aksi terorisme di Washington dan New York.

Dunia akan lebih menghargai Amerika apabila langkah-langkah kooperatif bisa dipilih untuk memerangi terorisme dan tentunya diimbuhi harapan bahwa AS bersedia pula me-review kembali berbagai kebijakannya dan, dengan kekuatannya, terus mendukung tumbuh berkembangnya demokrasi di berbagai tempat di dunia. Karena, sesuai sebuah diktum saat ini, democracies don’t go to war each other.

* Philips Jusario Vermonte, peneliti Centre for Strategic and International Studies-CSIS, Jakarta.

Edisi Khusus Media Indonesia

Mei 29, 2006

SATU INDONESIA, Edisi Khusus Akhir Tahun
Media Indonesia Jumat, 20 Desember 2002

Politik Luar Negeri Indonesia: Antara Idealisme dan Rasionalisme
Oleh: Philips Jusario Vermonte (Peneliti CSIS)

DALAM kata pengantarnya terhadap buku Indonesian Foreign Policy and the Dilemma of Dependence (1976), George Kahin berargumen bahwa politik luar negeri Indonesia senantiasa amat dipengaruhi oleh politik domestik. Dan pada saat yang sama dipengaruhi oleh usaha untuk memperluas akses terhadap sumber-sumber daya eksternal tanpa mengorbankan kemerdekaannya.

Dari waktu ke waktu, argumen ini belum hilang relevansinya. Persoalan mencari titik kesetimbangan antara dinamika politik domestik dan usaha Indonesia mendapatkan sumber daya eksternal tanpa mengorbankan prinsip kemandirian dan kemerdekaan selalu menjadi persoalan pelik bagi setiap rezim pemerintahan kita, baik dari masa Soekarno hingga pemerintahan Megawati saat ini.

Persoalan inilah yang sejatinya berusaha dikonfrontasi oleh Bung Hatta dalam pidatonya Mendayung di Antara Dua Karang, yang disampaikan oleh Bung Hatta di muka Badan Pekerja Komite Nasional Pusat di Yogyakarta pada 1948. Hatta dengan jeli menangkap potensi konflik internal antarkelompok elite setelah persetujuan Linggarjati dan Renville. Ia menyimpulkan bahwa pro-kontra terhadap kedua persetujuan antara pemerintah Indonesia yang baru merdeka dan pemerintah kerajaan Belanda itu sebenarnya merupakan gambaran konkret dari dinamika politik internasional yang diwarnai pertentangan politik antara dua adikuasa ketika itu, Amerika Serikat dan Uni Soviet. Ketika itulah Hatta mulai memformulasikan adagium politik luar negeri kita yang bebas dan aktif.

Bila diamati dengan cermat, sebagaimana ditemukan dalam sebuah tulisan Bung Hatta di jurnal internasional terkemuka Foreign Affairs (vol 51/3, 1953), politik luar negeri bebas aktif diawali dengan usaha pencarian jawaban atas pertanyaan konkret: have then Indonesian people fighting for their freedom no other course of action open to them than to choose between being pro-Russian or pro-American? The government is of the opinion that position to be taken is that Indonesia should not be a passive party in the arena of international politics but that it should be an active agent entitled to determine its own standpoint. The policy of the Republic of Indonesia must be resolved in the light of its own interests and should be executed in consonance with the situations and facts it has to face.

Tampak jelas bahwa ide dasar politik luar negeri bebas aktif yang dikemukakan oleh Hatta sama sekali bukan retorika kosong mengenai kemandirian dan kemerdekaan, akan tetapi dilandasi pemikiran rasional dan bahkan kesadaran penuh akan prinsip-prinsip realisme dalam menghadapi dinamika politik internasional dalam konteks dan ruang waktu yang spesifik. Bahkan dalam pidato tahun 1948 tersebut, Hatta dengan tegas menyatakan, percaya akan diri sendiri dan berjuang atas kesanggupan kita sendiri tidak berarti bahwa kita tidak akan mengambil keuntungan daripada pergolakan politik internasional.

Pelajaran terpenting yang bisa kita ambil dari para founding fathers kita adalah bahwa politik internasional tidak bisa dihadapi dengan sentimen belaka. Namun, dengan realitas dan logika yang rasional. Contoh yang paling sering disebut adalah pilihan yang diambil Uni Soviet pada 1935 ketika ia harus menghadapi kelompok fasis pimpinan Hitler. Para pemimpin Uni Soviet menyerukan kader dan sekutunya di seluruh dunia untuk mengurangi permusuhan dengan kelompok kapitalis dan menyerukan dibentuknya front bersama melawan fasisme. Kemudian pada 1939, Uni Soviet mengadakan kerja sama nonagresi dengan musuhnya sendiri, Jerman. Dengan itu, Soviet terbebaskan untuk beberapa waktu lamanya dari ancaman penaklukan. Contoh inilah yang dikemukakan Hatta untuk menggambarkan betapa politik internasional sedapat mungkin dijauhkan dari prinsip sentimental dan didekatkan pada prinsip realisme.

Dalam menghadapi dilema di atas, Soekarno dan Soeharto–dua presiden yang lama berkuasa–menghadapinya dengan cara yang berbeda. Soekarno menjalankan politik luar negeri Indonesia yang nasionalis dan revolusioner. Hal ini tecermin dari politik konfrontasi dengan Malaysia, penolakan keras Soekarno terhadap bantuan keuangan Barat dengan jargon go to hell with your aid, dan pengunduran diri Indonesia dari keanggotaannya dalam Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Landasan pemikiran Soekarno adalah Indonesia harus menolak perluasan imperialisme dan kembalinya kolonialisme. Dan pembentukan Malaysia, bantuan keuangan Barat serta PBB, dalam pemikiran Soekarno ketika itu, adalah representasi imperialisme dan kolonialisme.

Di lain pihak, Soeharto menghadapinya dengan cara yang berbeda. Soeharto dan Orde Baru-nya tidak menolak hubungan dengan negara-negara Barat, dan pada saat yang bersamaan berusaha untuk menjaga independensi politik Indonesia. Paling tidak hal ini bisa dilihat dari kenyataan bahwa Indonesia melalui ASEAN menolak kehadiran kekuatan militer Barat di kawasan regional Asia Tengggara. Perlu diperhatikan bahwa Hatta, Soekarno, dan Soeharto bekerja dalam konteks Perang Dingin dengan fixed-premis-nya mengenai dunia yang bipolar, terbagi dua antara Blok Barat dan Timur.

Tren demokratisasi

Dengan berlangsungnya proses transisi menuju demokrasi, beberapa pertanyaan muncul: akankah sebuah rezim demokratis yang solid bisa dihadirkan di Indonesia? Ataukah rezim otoriter, dengan beragam bentuk dan levelnya, tetap mewarnai politik domestik Indonesia dan pada akhirnya wajah sentralistis dari perumusan kebijakan luar negeri kita tetap dominan?

Di sisi lain, politik internasional pun mengalami perubahan fundamental. Setelah Perang Dingin usai, yang ditandai dengan runtuhnya tembok Berlin yang menyimbolisasi dunia yang bipolar dan pecah berantakannya negara Uni Soviet, format konstelasi politik internasional belum lagi menemukan bentuknya. Variabel yang harus diperhatikan pun semakin kompleks setelah terjadinya aksi terorisme ke New York dan Washington pada 11 September 2001. Perang melawan teror yang dikampanyekan Amerika Serikat di seluruh dunia, amanat demokratisasi dan juga tantangan-tantangan baru yang muncul setelah Perang Dingin membawa kita pada satu pertanyaan: di manakah dan bagaimanakah Indonesia menempatkan dirinya?

Tampaknya peristiwa 11 September 2001 dan segala konsekuensi yang mengikutinya menunjukkan dengan sangat jelas, baik kepada warga negara biasa ataupun para pembuat kebijakan, bahwa politik domestik Indonesia sangat terkait erat dengan dinamika politik internasional dan demikian pula sebaliknya. Bila dulu dikenal adagium foreign policy begins at home, yang menyiratkan pengertian bahwa politik luar negeri merupakan cerminan dari politik dalam negeri, maka kini kita bisa saksikan bahwa politik domestik bisa amat dipengaruhi oleh dinamika eksternal kita.

Menteri Luar Negeri Hassan Wirajuda dalam pernyataan pers Departemen Luar Negeri (Deplu) yang dikeluarkan awal 2002 ini menyebut faktor ‘intermestik’, yakni keharusan untuk mendekatkan faktor internasional dan faktor domestik dalam mengelola diplomasi. Artinya, diplomasi tidak lagi hanya dipahami dalam kerangka memproyeksikan kepentingan nasional Indonesia ke luar, tapi diplomasi juga menuntut kemampuan untuk mengomunikasikan perkembangan-perkembangan dunia luar ke dalam negeri. Konsekuensi logis dari situsi ini adalah bahwa kita harus mampu berpikir outward-looking dan inward-looking pada saat bersamaan.

Sudah jelas bagi kita bahwa setelah Perang Dingin usai, isu utama dalam politik internasional bergeser dari rivalitas ideologis dan militer mejadi isu-isu mengenai kesejahteraan ekonomi yang mewujud dalam usaha meliberalisasi perdagangan dunia, demokrasi, dan perlindungan terhadap lingkungan hidup. Singkatnya, di samping isu yang state-centric, isu-isu yang nonstate centric semakin mendapatkan perhatian.

Isu-isu ini tidak meniadakan isu keamanan dan isu militer lama, akan tetapi banyak aspek dari isu keamanan mengalami perubahan bentuk. Pada dekade 1990-an, isu keamanan nontradisional berbasis maritim semakin mengemuka. Statistik memperlihatkan bahwa isu keamanan nontradisional seperti pembajakan (piracy at sea), people smuggling, human-trafficking, serta isu small arms transfer semakin meningkat frekuensinya. Bagi negara kepulauan dengan batas wilayah yang terbuka dan luas seperti Indonesia, tentu saja hal ini menjadi persoalan yang harus mendapat perhatian utama.

Diplomasi kita telah berhasil mengadvokasi kepentingan Indonesia melalui diakuinya status Indonesia sebagai negara kepulauan melalui Law of The Sea Convention pada 1982. Dalam sebuah tulisannya, Professor Hasjim Djalal menyebutkan bahwa penerapan status kepulauan ini telah memperluas wilayah laut Indonesia hingga 5 juta kilometer persegi! Karena itu, menjaga kedaulatan dan keamanan laut dan udara di atasnya akan menjadi tantangan terbesar bagi Indonesia di masa yang akan datang. Hal ini tidak hanya menjadi tugas angkatan bersenjata kita untuk semakin mengorientasikan diri pada pengembangan kapasitas kelautan dan udara daripada terus-menerus bertumpu pada kekuatan teritorial darat yang bisa dikatakan semakin tidak relevan apabila dikaitkan jenis dan bentuk ancaman yang baru tersebut.

Tentunya, kebijakan luar negeri kita harus mampu meneruskan keberhasilan diplomasi bidang kemaritiman yang sudah berhasil dicapai dan menginkorporasikannya dengan tantangan berbasis maritim seperti tersebut di atas. Kelak kita perlu memilih apakah Indonesia akan memaksimalkan potensinya menjadi sebuah maritime power sungguhan atau hanya menjadikannya sebagai legenda historis nenek moyang.

Demokratisasi dan juga situasi eksternal yang berubah cepat juga menimbulkan situasi di mana keterlibatan sebanyak mungkin aktor, baik negara ataupun nonnegara, dalam kebijakan luar negeri Indonesia semakin tidak terhindarkan. Kasus Timor Timur menjadi pelajaran penting karena ia memperlihatkan bagaimana advokasi kelompok-kelompok nonnegara yang bergerak dalam bidang HAM sangat efektif dalam proses perjuangan masyarakat Timor Timur mencapai kemerdekaannya. Sementara, Indonesia sangat terlambat dalam melibatkan beragam aktor nonnegara dalam berbagai isu.

Kendala utamanya tampaknya terletak pada mindset kita bahwa kedaulatan negara dipahami sebagai sebuah konsepsi yang state-centric, sehingga isu-isu seperti hak asasi manusia, lingkungan hidup, dan human security yang tentu saja akan melibatkan aktor-aktor nonnegara dianggap sebagai isu yang akan mereduksi kedaulatan dari state. Padahal, sebagaimana disebutkan di awal tulisan ini, politik luar negeri harus dibimbing tidak hanya oleh prinsip-prinsip ideasional belaka, tapi harus pula dibimbing oleh prinsip-prinsip rasional. Ketika situasi dan tantangan yang ada semakin menuntut keterlibatan lebih banyak aktor untuk menghadapinya maka tidak ada pilihan lain selain mengakomodasinya. Di samping itu, demokratisasi menuntut keadaan ketika semua orang atau kelompok memiliki akses yang sama terhadap perumusan kebijakan, termasuk kebijakan luar negeri. Hal terakhir yang penting adalah prinsip bebas aktif harus ditafsirkan sebagai sebuah situasi di mana Indonesia bebas memilih dengan siapa ia bisa memajukan kepentingan nasionalnya secara aktif. Karena kita tidak lagi hidup dalam dunia dikotomis seperti pada masa Perang Dingin.

Only the Good Die Young

Mei 29, 2006

Tiga Keping Kenangan Saya Tentang Munir

Akhirnya, saya mengalahkan keraguan untuk menulis kenangan pribadi saya tentang Cak Munir. Bukan apa-apa, tentunya ada banyak orang lain yang jauh lebih dekat dan lebih pantas untuk menulis kenangan tentang almarhum. Rasanya tidak pantas kalau saya menulis kenangan pribadi ini. Tapi, karena keinginan dan penghormatan yang begitu kuat atas almarhum, saya memberanikan diri membuat serpihan kecil ini sebagai kenangan untuk Cak Munir.

***

Kepingan kenangan pertama, seingat saya, terbentuk tahun 2002. Saat itu, saya pertama kalinya terlibat dengan diskusi serius dengan Cak Munir. Teman-teman di INCIS (Institute for Civil Society Studies) yang didirikan para mantan aktifis mahasiswa UIN Ciputat mengundang saya hadir sebagai pembicara dalam sebuah seminar, dipasangkan dengan Cak Munir dan seorang petinggi TNI. Acara berlangsung di Jakarta Design Center, di daerah Slipi dengan topik berkisar soal hubungan sipil militer. Saya antusias, sebagai pemula dalam dunia perdiskusian karena belum lama bergabung dengan CSIS di pertengahan tahun 2001, dipasangkan dengan Munir. Hingga hari itu, Cak Munir hanya saya kenal lewat tulisan dan opininya di berbagai media massa. Dalam seminar, saya sungguh terpukau dengan kedalaman dan ketajaman analisisnya atas beragam persoalan. Dia juga seorang yang straight forward, bicara langsung pada tujuannya.

Dihadapannya, hari itu, saya betul-betul merasa tidak tahu apa-apa. Dari Cak Munir, hari itu juga, saya belajar tentang keteguhan dan kesungguhan untuk mendalami persoalan. Usai seminar, iseng-iseng saya bertanya kepadanya: “Mas, sampeyan kok kayak tidak punya rasa takut?”. Munir tertawa kecil, dia bilang: “Bung, tubuh kita ini ternyata punya mekanisme tersendiri dalam mengatasi rasa sakit. Aku, waktu masih di Malang dulu, pernah diintegorasi aparat plus penyiksaannya. Lima menit pertama badan memang terasa sakit, tapi sesudah lima menit sakitnya sudah ndak terasa” kata Munir sambil terkekeh. “Lah, kalau sudah begitu, buat apa lagi rasa takut?”lanjutnya sambil tersenyum.

***

Kepingan kenangan kedua terjadi kurang lebih tiga atau empat minggu lalu. Suatu sore, Andi Widjadjanto (dosen di Universitas Indonesia), dan Smita Notosusanto (CETRO) menelpon saya. Rupanya, Andi yang seharusnya menjadi pembicara pendamping dalam sebuah diskusi live di radio Trijaya hari itu, mendadak ada keperluan lain. Keduanya meminta saya untuk menjadi pengganti. Tema-nya seputar RUU TNI yang kontroversial itu. Saya diminta menggantikannya. Ternyata, lagi-lagi saya berpasangan dengan Cak Munir. Saya mengiyakan permintaan itu dan langsung terbirit-birit berangkat dari CSIS di bilangan Tanah Abang III menuju studio radio Trijaya di komples RCTI di kawasan Joglo. Diskusi cukup hangat, walaupun sebenarnya jadi lucu. Karena kami berdua sama-sama orang “beriman” untuk urusan keyakinan perlunya menempatkan militer dibawah kontrol otoritas sipil. Di tengah break iklan, saya yang sudah mendengar rencana Cak Munir meneruskan studi di Belanda, bilang pada dia: “Cak, gimana ini. Sampeyan mau ke Belanda, tapi pasti masih dibutuhkan di sini. RUU TNI ini kan masalah besar”. Munir hanya tertawa, dia bilang: “Philips, masalah begini akan selalu muncul, bahkan dari dulu”. “Kalau nurutin problem ini, saya ndak akan jadi-jadi berangkat sekolah”. Aal, rekan dari Imparsial yang menemani Cak Munir malam itu juga tersenyum.

Acara berlangsung jam 7 sampai jam 9 malam. Begitu selesai, kami bersama-sama keluar studio. Munir tampak masih segar, dia menggamit lengan saya. “Bung, jangan lama-lama di sini. Satu episode kehidupan barusan sudah selesai, ayo segera pergi untuk menangani episode yang lain”, katanya bersemangat. Saya sungguh tercekat mendengar ini. Ujaran Munir ini membuka pemahaman saya yang baru tentang dirinya. Bahwa Munir adalah seseorang yang committed untuk setiap persoalan, dan selalu siap menghadapi persoalan baru.

Saya sempat lama-lama berpikir, dimana lagi saya pernah mendengar “ajakan”serupa dengan Munir itu. Akhirnya saya ingat, sebagai muslim, Tuhan pernah berfirman dalam surah Alam Nasyrah (Al Ishrak) yang kurang lebih artinya adalah: “dan begitu selesai dengan satu urusan, bersegeralah kamu mengerjakan urusan yang lain”. Cak Munir, saya yakin, adalah orang yang menghayati agamanya tanpa pernah sibuk mengeluarkan teori agama. Setiap muslim juga tahu akan sebuah ajaran yang menyebutkan bahwa setiap langkah yang membawa seseorang lebih dekat kepada ilmu pengetahuan merupakan ibadah luar biasa di mata Tuhan. Dan Munir sedang melakukan itu ketika Tuhan memanggilnya pulang. Ia sedang dalam perjalanan menempuh ribuan kilometer, melintas zona waktu yang berbeda, dari Jakarta ke Amsterdam, untuk mencari ilmu pengetahuan. Ia berniat mereguk ilmu dari fountain of knowledge di kampus-kampus dan perpustakaan-perpustakaan di negeri Belanda dan juga mungkin Eropa.

***

Kepingan kenangan ketiga terjadi seminggu lalu, kali ini tanpa Munir. Kamis pekan lalu saya berada di kampus Sorbornne Paris, menghadiri sebuah konferensi tentang Asia Tenggara. Malamnya, seusai presentasi, saya bersama M. Najib Azca yang mengajar di Fisipol UGM dan Gerry van Klinken, ahli Indonesia yang lama mengajar di Australia dan sekarang bergabung dengan KITLV di Belanda, pergi makan malam di sebuah restoran Asia, dekat gereja Notre Damme di Paris yang indah. Usai makan, Gerry mengajak kami mencari kedai kopi untuk melanjutkan obrol-obrol soal Indonesia. “Saya yang traktir”, katanya. Najib kebetulan pernah membaca dalam sebuah buku panduan, bahwa disekitar Sorbornne tempat kami menginap, ada sebuah café yang dulunya merupakan tempat minum kopi favoritnya Sartre, Picasso dan juga Hemingway.

Setelah mencari-cari dengan berjalan kaki, kami menemukan tempat itu. Terletak diperpotongan rue Bonaparte dan Saint-Michel yang membelah kota Paris. Di seberang café berdiri tegak sebuah gereja tua. Jadilah kami ngobrol berbagai hal disana. Sampai suatu waktu, terpikir oleh saya tentang Munir yang akan segera berangkat ke negeri Belanda. ” Gerry, sudah tahu Munir akan sekolah ke Belanda minggu depan?”, kata saya. Gerry van Klinken tampak antusias mendengar kabar ini. “Ah, jadi juga Munir berangkat sekolah lagi?”tanyanya. Lalu kepadanya saya mengulang pernyataan yang pernah saya sampaikan pada Munir di studio Trijaya dulu, tentang Munir yang perannya di Indonesia sangat dibutuhkan dalam wacana soal RUU TNI dan juga masa-masa penting pemilu saat ini.

Rupanya, respons Gerry van Klinken juga kurang lebih senada dengan jawaban Munir kepada saya dulu. “Masalah militer dalam politik di Indonesia masih akan selalu muncul. Jadi, memang kalau sekolah lagi akan bagus buat Munir dan juga mungkin akan bagus untuk gerakan HAM di Indonesia. Aura Munir sangat kuat, kalau dia pergi sebentar dan tidak berada di Indonesia, akan bagus untuk kaderisasi aktifis HAM di Indonesia”. “Sama seperti ketika Munir menyerahkan organisasi Kontras kepada mereka yang lebih muda”, begitu kata Gerry van Klinken.

Saya pikir betul juga. Untuk beberapa jenak lamanya, saya tidak memperhatikan lagi diskusi kami yang berpindah ke soal Ambon. Saya malah lantas membayangkan suasana dinamis dan diskusi-diskusi intensif antar mahasiswa asal Indonesia di Eropa umumnya, dan Belanda khususnya, yang akan semakin muncul dengan kehadiran Munir disana, untuk berbagi pemikiran, pemahaman dan pengalaman serta belajar bersama. Tapi Tuhan berkehendak lain.

***
Kemarin, ketika kabar berpulangnya Munir dikonfirmasi oleh kawan-kawan di Imparsial, rasa kehilangan yang amat sangat segera mendera. Terbayang oleh saya, rasa yang sama lebih dalam lagi menimpa orang-orang yang lebih dekat lagi dengan Munir daripada saya yang kadar hubungan dengan Munir biasa-biasa saja. Rasa haru yang aneh menyeruak dalam diri, di mobil dalam perjalanan pulang menuju ke rumah dari kantor. Radio M97FM, radio khusus musik rock klasik favorit saya, sedang mengudarakan lagu-lagu rock. Terpikir oleh saya sebuah lagu yang dilengkingkan oleh Bruce Dickinson, vokalis grup band heavy metal Iron Maiden yang terkenal pada era 1980-an itu: “Only the good die young….and the evil seems to live forever….only the good die young…”. Cak Munir, selamat jalan!

Philips J Vermonte
Tanah Abang III, 8 September 2004.


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.